Tragedi Bermalam di POS 4 - Part 13


    Jam 5 kurang 15 menit semua temen-temen sampai di POS-4. Kalau dikalkulasi-in perjalanan dari basecamp sampai di POS-4 sekitar 7-8 jam an. Dengan catatan banyak berhenti dan istirahat tentunya.😁😁 Mungkin kalau tek-tok, naik langsung turun bisa aja, dengan catatan "udah terbiasa nanjak dan tanpa beban berat". Tapi dari awal kita emang niatan untuk camp semalam di Sagara ðŸ•️⛺


    Team cowok segera gerak buat masang tenda dengan segala peralatan yang dibawa. Sementara itu, team cewek kebagian buat masak ðŸœðŸ. Ya walaupun masak seadanya kaya mie dan bihun rebus campur irisan baso sosis, udah lumayam buat ngeganjel perut di malam hari kok apalagi ketambahan makan sosis yang siap santap gak perlu digoreng saking laper-e😋😊. Soale mau masak nasi malah disiram-siram terus jatohnya gosongggggg... 

Ekspektasi kaya gini (harusnya)

Nasi apa taneman tuh disiram melulu hahaha. Emang gak jago kita eh Aku eh Indah juga deh hehe.😎😄

Btw, lagi asik-asik masak di nesting, si Indah inisiatif masang gas di satu nesting lagi biar masaknya cepet. Jadi satu buat masak air (ya nyedu² kopi, energen, jahe dll) sementara satunya buat rebus mie dan bihun.


Eh kagetttt bangettt donk kita. Tiba-tiba kena semburan api naga Indosiar🔥🔥💨. Busettt gede banget mana apinya kaya nyembur ke muka aku, bahkan semua nge-rasain yang sama karena teh Iklim, Aini juga lagi ngiterin nesting buat bantu masak. Sontak kita bertiga teriak donk 😂😂!!! Udah kaya mau debusssss

Gilak siih si Indah, gada takut-takutnya...Malah kita bertiga yang jadi parno, dia mah ketawa-ketiwi bae dan malah nyoba lagi buat nyalain nesting dengan gas yang beda. 😢😢

Belajar dari kejadian barusan, kita bertiga pasang kuda-kuda menjauhi area, takut kalau-kalau nyembur lagi kan berabeh. Eh nesting malah gak nyala-nyala. 😆😆💃👻

Team cowok masih sibuk masang tenda. BTW itu nesting punya bang Danu, 
"Udah biarin aja Ndah, nanti gw aja yang masang".Pinta bang Danu

"Tadi yang pertama gw bisa bang, ini gak tau kenapa". Balas Indah.

Akhirnya, kita masak pakai 1 nesting.
Barulah setelah tenda terpasang, semua tas dan peralatan ditata di tenda, bang Danu dan Nadzer coba menyalakan dengan tabung gas yang berbeda juga. Namun, tetep belum nyala. Dan kunci terakhir "calling friend alias request bantuan"

Eh maksudnya minta tolong ke bapak² yang kebetulan lagi istirahat di pos 4. Sama si bapaknya juga beberapa kali gak nyala, cuman mencuat bau gas aja. Barulah percobaan kesekian api nyembur. Yapss lagi-lagi nyembur gak kalem nyalanya. Di ulangi, begitu terus. Kemungkinan dari kaitan nesting ke gas yang kurang pas pasangnya sedari awal.

Ok melupakan soal pasang memasang gas nesting, kita fokuskan kembali ke masak seduhan bihun. Lagi asik-asik masak aku nengok ke bahu kiri si Indah.

"Ndah, luh abis dari mana. Ini banyak serabutan kotoran di rambut luh". Reflek aku liat ke rambut si Indah

"Hah mana coba liat."sambil aku amati dari deket eh kol kecium bau gosong. 

"Ndah, rambut luh gosong wkwkwk.. kayaknya gara-gara tadi pas nyalain nesting gagal deh."🤣🤣

Indah langsung ngecek donk, dan beneran rambut yang ke-bakarnya lumayan banyak. Mana sisi kiri hampir keriting gosong semua.

Ilustrasi : news.okezone.com

Plisss bangettt cewek-cewek ketawa lepas liat kejadian ini dan ngecek beneran apa kagak rambut Indah kebakar. Yaa Allah ada-ada aja kejadian, mau masak malah bakar rambut sendiri luh Ndah, kocakkk parahhh..😂😂

Udah kejadian, mau diapain lagi yang penting masih bisa tumbuh kan Ndah haha. Buat kenang²an pendakian aja yak jangan dipikirin banget. ✌


Sementara yang lain masak, kita bergantian juga solat ashar di tenda karena waktu udah mepet banget jadi sebisa mungkin kita sempatkan. Dan, 10 menit sebelum maghrib semua udah rapi di tenda, peralatan diluar setelah masak juga diberesin semua.

Ganti baju bersih supaya gak masuk angin, solat maghrib dan nyeruput minuman anget. Walaupun udara udah mulai dingin banget, Alhamdulillah-nya kita bisa istirahat sebelum waktu maghrib tiba. Terimakasih teman-teman. Saatnya istirahat dan tidur buat besok summit bareng-bareng. Ngomong-ngomong soal Summit, eh ada yang bilang gini, 
"Tidur-tidur istirahat besok kita mulai submit."

Aini nimpalin,
"Summit kali Fan, bukan Submit. Emang lagi nge-zoom wkwkw"
Heeemm magehhh kocak kata baru, bukan kosak kata baru 😂😂



Sekedar info, 
Karena POS 4 paling deket dari pos camping yang seharusnya, jadi banyak banget yang nyapa dan sesekali mampir ke tenda kita. Bisa aja kita gelar tenda di atasnya lagi, tapi waktu udah mepet kalau maksain diri.

-------------


Team cewek udah calm di sisi tenda dalam. Jujur, aku paling gak kuat dingin, gampang masuk anginan, akhirnya teh Iklim ngerikin aku. Rasanya enteng dan lega badan. Lalu minum tolak angin setelahnya.

Sebelum tidur kita solat isya dulu gantian di dalam tenda. Agak licin yaH matras pijaknnya jadi inget reels IG yang imam-nya nge-glosor jauh ke bawah pas solat di tempat bersalju 😂

Setengah 8 udah pada tidur. Team cowok juga udah gak kedengeran suaranya cuman Nadzer yang ngobrol sama beberapa pendaki yang baru sampai di Pos 4 malam hari. Waduhh kuat ya mereka jalan pas malem-malem.


-------------
Tiba-tiba aku kebangun, dada sesek plus perut kaya penuh banget. Aku langsung manggil Aini dan lainnya. Lalu rasanya mauu... MUNTAHHHH ðŸ¤®ðŸ¤¢

Yahhh aku udah gak kuat, nyeri banget ampe dada. Karena kondisi aku udah lemes banget dan penerangan di tenda juga gelap, buat nyari kantong plastik gak sanggup lagi. Lalu tanpa tendeng alih-alih aku muntahhh di pojokan bawah matras. 😢😭😭 

Yaa Allah nangis sejadi-jadinya manggilin emak. Kaya pikiran aku udah kemana-mana. Badan gak karuan banget, semua team cewek kebangun semua gara-gara aku. Maaf ya temen-temen jadi kacau gini. 🙌😴😪


Si Indah juga panik, keliatan dari nada bicara yang dia keluarkan. Dikiranya aku kesirupan (untung gak bawa marjan ama es bantu ckckc). 
Astagfirullah Gak lah Ndah. Setelah dibantu temen-temen dan drama² pertolongan darurat, akhirnya aku lumayang cukup lega. Dikasih air sama teh Iklim, di urut belakang leher sama Aini dan dikasih minyak sama Indah. Aku udah gak mikir team cowok denger tangisan aku apa nggak yang penting setelah kejadian ini kita bisa istirahat kembali. 

Aku bersihin  dulu semuanya, dan pas liat jam ternyata masih jam 8. Padahal setengah jam yang lalu baru banget di kerik dan minum tolak angin. Rasanya kaya masuk angin gak dirasa sama asam lambung naik huhu😰. 


-------------
Semua kembali tidur, termasuk aku, tapi aku gak bisa tidur, tengah malem kebangun karena gak enak lagi badannya. Sampai teh Iklim juga ke-bangun dan bantu nyariin aroma terapi. Ya ampun rasanya pengin buruan pagi, dimerem-meremin juga susah, mana udah tengah malam gini di hutan. Akhirnya tidur juga tinggal nunggu jam 4 buat summit ke atas. ☃️❄️

---\Bersambung - lanjut part 14/---


DAFTAR ISI - PARA PENARIK TRACKING POLE SAGARA ðŸ¦¯

Posting Komentar

0 Komentar

Comments