Keberangkatan ke St.Pasar Senen - Part 3



 Keberangkatan..

19.00 WIB, aku udah prepare semuanya tinggal OTW ke stasiun aja. Muatan tas udah penuh (sesak) dengan perlengkapan pribadi dan berbagai barang bawa-an. Aku juga prepare semaksimal mungkin, buru-buru ngejar waktu (padahal waktu aja gak pernah ngejar kita)😒. 

Singkatnya, setelah pulang kerja, aku pasti-in lagi barang-barang yang akan dibawa. Shalat maghrib, lalu isya dulu, baru lah jam 8 an, aku diantar abang ke stasiun. Agak drama juga si, karena aku kira bakal nyampe cepet dan masih ada spare waktu buat cetak tiket, eh ada suruh beli baso dulu donk di pinggir jalan😠😞. 


Mana kang baksonya debat dulu sama customer yang minta di bikinin bon rembes-an. Heeem, udah mah aku nunggu, makin tambah kesel (SABAR...MAU PEBERGIAN HARUS MOODNYA BAGUS). Berkali-kali si Bakso yang tinggal dituang ke plastik gak jadi-jadi. Diluar prediksi BMKG emang mood abangnya. 😬😫

"Bang cepetan dikit donk, aku kudu ke stasiun takut telat".


"Makan dulu aja neng, biar kenyang" 

malah disuruh makan, bang² udah mah pen mencak² tapi inget di tempat umum depannya kuah panas lagi hahaha. πŸ˜•πŸ˜–

Baso akhirnya dibungkus-bayar dan aku langsung meluncur ke stasiun. 

"Mas cepetan dikit bawa motornya ya, udah tinggal setengah jam lagi nih". Agak maksa sama abangku 😎

Motor pun melesat, walaupun di tengah jalan ada lagi aja adegan berenti sebentar. Ya you know lah dengkul aku udah gemeteran karena Aini, Bang Danu dan teh Iklim udah sampai di lokasi. Jadi aku tambah panik.




Yes. Akhirnya aku sampe juga di stasiun. Tas yang berat, walau tidak seberat beban hidup kawan2ku πŸ˜†, ya lumayan agak berat aku bawa sambil lari agak hati² juga takut putus. Lalu, aku telephon Aini nanya dimana mereka nunggunya. Aku yang jarang ke stasiun agak bingung nama-nama tiap pintu. 

"An, dimana? Aku udah sampe nih".

"Ke ruang tunggu aja Lis. Kita bertiga disini."


Aini udah sampe duluan setelah Bang Danu dan teh Iklim. Wah keliatan kan udah siap banget nanjak Ibu yang satu ini. 
πŸ•️⛰️πŸ”️

Aku nyari sampai berlawanan arah, jadinya malah muterin tempat tunggu. Yang harusnya di pojok kiri, aku malah keliling sampai pojok kanan. Untunglah setelahnya kita ketemu. Tapi, muka-muka mereka udah asem, panik, gak taulah apalagi yang mereka ekspresikan. Kira-kira kenapa nih ???

---\Bersambung - lanjut part 4/---


DAFTAR ISI - PARA PENARIK TRACKING POLE SAGARA πŸ¦―

Posting Komentar

0 Komentar

Comments