Moment Injury Time (Seru Tapi Menegangkan) - Part 4


[20.07, 19/5/2023] Bang Danu udah sampai di stasiun.

Bang Danu: "Gw di stasiun woyyyy"
Indah UBK BARU
"Tuker in tiketnya dl bg"
Indah UBK BARU"Gua ke yajid dl ni"
Bang Danu"Ngga"
Bang Danu"Lah ko bukan dari tadi"
Indah UBK BARU"Ga bawa motor w hari ni"
Bang Danu"Kan yg laen bawa motor"
Aini UBK SI"Dmn gess"
Bang Danu"Di panggung tunggu depan aii"

---------------


πŸƒπŸ‘ŸπŸ’¨ Disini, Aini udah bener-bener berusaha mengeluarkan isi hati terdalamnya . 

"Gimana ini, si Indah belum dateng malah lagi ke Sunter dulu ambil KTP Yazid. Gw telephon minta barcode pemesanan tiket kereta, jawabnya lagi di motor"


⌚⏱️
Seketika aku liat jam sudah menunjukan 20.40 menit. Aku nyari kursi kosong buat duduk dan naroh tas πŸŽ’yang rasanya udah mau meledak isi di dalamya. Setelahnya, Irfan sampai dan merapat ke rombongan. 

Bang Danu yang sedari tadi sampai, cuman bisa duduk sembari jagain barang bawaan-nya sambil melipat tangan πŸ™πŸ™

"Udah sih, ini gak bakal jadi pergi. Jam segini belum pada nyampe. Aturan kalau mau bepergian pake kereta, 1 jam sebelum keberangkatan udah standby". 

(datar si mukanya, tapi kena sampai mental kata-kata yang dikeluarkan)😒


----------

Aini dan teh Iklim sudah panik dari tadi berusaha bolak-balik ke tempat percetakan tiket. Karena hanya menggunakan nomor pemesanan / kode booking kereta, maka cetak tiket tidak bisa dilakukan. Dalam kondisi genting bercampur emosional, kami semua bingung, marah, kecewa, putus asa dan perasaan lain yang menyertainya. Sampai kata dan ucapan sumpah serapah bermunculan di grup chat. Saling menyalahkan jadi alesan paling tepat, mengingat yang diamanahi tiket kereta gak kunjung dateng di akhir² waktu keberangkatan. 😰😭

[20.45, 19/5/2023] 
Bang Danu: Ta***** (censored)πŸ™Š
Yazid UBK SI: Dari awal udah sepakat mau tukeran ktp. Yowess gua setujuin, dan bilangnya sore mau ngambil
Bang Danu: Emg si indah kayak ** (censored) πŸ™Š

Hemms, 
Waktu sudah menunjukan pukul 20.47 -- kereta jalan 20.50 (sisa 3 menit lagi)
Indah baru kirim email jam 20.51 (sudah telat pake bangett luh kirimnya NdahhhhπŸ₯²), beruntungnya di jam 20.49 kita udah dapet tiket cetak-nya.

[20.47, 19/5/2023] 
Irfan: kirim email
Yazid UBK SI: Malah tadi mau nyuruh aini
Indah UBK BARU: nda******* (alamat email censored) 
[20.48] Indah UBK BARU: ****** (password mail censored) 
[20.48] Indah UBK BARU: A** kelen semua πŸ™Š
[20.49] Bang Danu: Udah lu cepetan
[20.51] Indah UBK BARU: Hampir mati w bgs**πŸ™Š

Udah gak tau lagi mood dari kita saat itu. Chat juga udah gak beraturan bahasanya wkwkwk. Kalau di inget-inget lucu juga hampir adu mulut tapi tetap calming down. πŸ‘🐣🐣

Sebenernya di titik ini, cerita paling berkesannya, karena aku yakin gak bakal dilupain seumur hidup. (Thanks so much guys yang udah bisa jadi "decision maker" - KALIAN HEBAT !!! πŸ’™πŸ’™)

  • Jadi, waktu keberangkatan kereta adalah 20.50 WIB. 20.49 kita baru dikasih tiket fisik dari petugas. Untunglah ada jeda waktu 5menitan dari pihak kereta sampai keberangkatan.
  • Singkatnya Jam 20.49 an Aini dan teh Iklim berinisiatif minta bantuan ke sumber informasi. πŸ’›πŸ’›πŸ’šπŸ’šπŸ’™πŸ’™
Aku udah diem aja, nahan kecewa dan pengin tidur aja kalau akhir ceritanya bakal "gagal nanjak-gara-gara gak bisa naik kereta (red; tiket kereta gak bisa cetak)".

~ Di saat yang bersamaan, mereka berdua (Aini dan teh Iklim) berlari ke arah kita.

 " Ayokk, kita dibolehin masuk sama petugasnya. Buruan bentar lagi kereta jalan". πŸ‹πŸ¬πŸ₯ΎπŸ₯ΎπŸ₯ΎπŸ§€

Byurrrr kaya kesiram air pas lagi keringet dingin, rasanya "tidak terdefinisikan". Ini beneran lho kejadian sama kita ber-lima. Jadi tokoh utama malam ini di stasiun kereta. Dengan sekonyong-konyong, kita ambil semua barang di lantai, tas, matras dan lainnya. 


Sampai kita gak cek lagi barang ada yang ketinggalan atau nggak, udah gak fokus ke arah sana. Yang penting badan kita dulu bisa lari ngejar kereta. Terlihat petugas dari jarak 5 meter meng-interuksi agar kita segera masuk area pintu keberangkatan. Beban berat yang kita bawa sambil berlari gak sempet kita rasain, adanya kita paksain buat langkah kaki yang lebih cepet. 

"NGAP-JANTUNG SEHAT ?" 

satu kalimat yang sepertinya pas buat ngegambarin situasi dan kondisi keos di lapangan. Karena sekali lagi beneran ini, kita lari 1 menit ngejar kereta. 

Semua petugas terlihat saling ber-koordinasi dengan tim lainnya 

"Ada 5 penumpang lagi ditunggu". 

Mana larinya harus turun naik tangga. 

"Langsung aja masuk, turun kebawah, ini tiket fisiknya dibawa" seru petugas. 

Gilak udah kaya latihan evakuasi bencana yang diperlukan cuman "KETEPATAN WAKTU DAN KEHATI-HATIAN". Karena bisa aja saat lari, ada cedera buat kepleset, keseleo atau nabrak anak tangga. Dan saking buru-burunya kita lupa di peron berapa, untung belum jauh "Peron berapa pak?" Tanya teh Iklim. 

"Peron 1".
 Ok kita lanjut lari tunggang langgang. Aku yang biasanya hobby ambil foto tiap moment, gak sempet kepikiran sama sekali saat-saat krusial kaya gini. Aku cuman bisa liat Aini di paling depan di susul teh Iklim dibelakangnya dan 2 laki-laki yang aku sendiri gak tau dimana mereka. Sampai di lantai 2, petugas di dalam pintu kereta meneriaku kami, 

"Ayo cepet, bentar lagi jalan. Lari...!!!"


Apakah kejadian ini, jadi moment paling beruntung dengan injury time yang super duper mepet bangetttt , terus gimana nasib si Indah yang ketinggalan kereta (eh yang ngebiarin ditinggal kereta-soalnya dia sendiri yang bikin anggota team yang lain hampir gak jadi berangkat) πŸ€£??  πŸ§€πŸŽ’πŸ’†πŸ»‍♀️πŸ€œπŸ€›

---\Bersambung - lanjut part 5/---


DAFTAR ISI - PARA PENARIK TRACKING POLE SAGARA πŸ¦―


Posting Komentar

0 Komentar

Comments