Nunggu Mbak Raisandah Lagi Sabtu Pagi - Part 8


🛏️🥱 Setelah nabung tidur beberapa jam di St.Cibatu, aku dan rombongan berjalan keluar stasiun menuju masjid besar (lebih tepatnya berlokasi di sebelah kiri pintu masuk stasiun). Sementara itu, Indah dan temennya juga sudah sampai di rute akhir tujuan bis. Jam 3 pagi dia sudah sampai, dan kami berencana bertemu disana setelah mobil pick up yang akan mengantarkan kita tiba. Tepatnya, nanti aku dan rombongan tek-tokan buat nyamperin Indah sama temennya.

Chat di tutup dilanjut nanjak sampai pulang ke rumah

Kita bawa kembali peralatan camp masing-masing ke masjid. Suara adzan subuh terdengar, aku dan team cewek bergantian mengambil air wudhu yang lokasinya tentu terpisah dengan team cowok.

Seger banget, bisa wudhu dan cuci muka disini. Walaupun jam 2.30 sudah suci muka di stasiun, tapi vibesnya beda aja kalau pas "waktu subuh". Setelah semua sudah selesai, kami langsung naik ke lantai 2 untuk solat subuh berjamaah. Masjidnya bagus, ada beberapa burung juga kedapatan bertengger di atas langit-langit masjid. Sembari menunggu iqomah, beberapa orang melakukan shalat sunah sebelum subuh dan gak ketinggalan Aini sama Aku juga. 


Barang bawaan di letakan di bagian paling belakang pintu keluar, Alhamdulillah teh Iklim yang jagain.💗💖 

Selesai solat, masih di pelataran masjid, tiba-tiba kedengeran suara klakson dari seberang jalan. 

"Itu kali mobilnya Ai, coba WA abangnya".Pinta bang Danu kepada Aini.

Aini coba cek HP-nya, tapi gak ada WA apa pun. Dan bener adanya, ternyata mobil pick up yang bakal nganterin kita (rombongan) sudah tiba sekitar jam 6 kurang 10 menit-an.



Rencana awal kan bakal jemput Indah sama temennya, eh ternyata doi ngabarin kalau dia sama temennya yang mau ke St.Cibatu aja. Jadi mereka berdua memutuskan buat naik angkot aja. Antara "daripada lama nunggu atau emang gak sabaran nunggu" kamu Nday😊😎😎.




Ya udah, kita berlima + abang sopir (eh AA kalau di Garut mah😉) nunggu di seberang masjid. Cerita ngalor ngidul, buka tutup obrolan udah kaya buka tutup jalan raya aja. Mana lama banget yang ditunggu gak kunjung keliatan, itungannya kita berlima jadi nunggu 2x. 

  • Pertama, di stasiun Senen 👻
  • Kedua, di stasiun Cibatu 💣

Mana perut udah pengin di isi sesuatu. Ada beberapa tukang roti lewat, tapi rasanya pengin ke isi nasi aja biar kenyang. Sama ya ngeteh ngopi anget-anget. Hampir aja gelar nesting di jalan ini 😂

Berkali-kali kita pindah tempat jongkok, saking lelahnya nunggu Raisandah. Dari gelap ampe terang kita nunggu disini. Lalu, teh Iklim inisiatif buat nyari makan dulu deket stasiun, nanti Indah bisa nyusul gak terlalu jauh sembari di pantau.



Ok, kita ber-5 naik pick up, baru melaju 300-an meter, eh si Indah ngabarin kalau posisinya udah deket dari kita. Jadinya, kita berenti di depan SD seberang  Polsek duh aku lupa apa namanya itu 💆💆. Kita perhatiin jalanan dari kanan ke kiri, siapa atau ada Indah di dalem angkot, takut bablas aja.
Selang beberapa menit, dia ngabarin kalau angkotnya ngetime, 

"Kita jalan aja bang, tungguin ya nanti kita kesana". Ucap si Indah sama Bang Danu.

Ok jadi kita tungguin, mana sekeliling belum pada buka warung jajanan, indomaret pun sama. Hemm terima nasib sama uji kesabaran bener-bener ini mah. "Tuh keknya mereka" keliatan dari jauh aa 2 orang bawa tas carrier. Kita teriakin mereka, eh ternyata si Indah nggak denger sama sekali teriakan kita. Di telphon lah dia, baru deh lurus jalan ke depan nyamperin rombongan. Alhamdulillah fix, 7 orang udah ketemu dan kumpul jadi 1 💃💃💨💨


---\Bersambung - lanjut part 9/---


DAFTAR ISI - PARA PENARIK TRACKING POLE SAGARA ðŸ¦¯

Posting Komentar

0 Komentar

Comments