Soal Pakaian di Public Area [Beropini (28)]

Jakarta-hari ini.
Seperti headline koran dan media online berita yang bergulir terus tiap harinya, bahkan tiap jam eh lebih cepat lagi "tiap detik"-nya, saya awali dengan "penyebutan kota-tepatnya Ibukota" - Jakarta. 
(Gak berasa udah  mau 8 th merantau) 👻👻


Kamis, 6 Juli 2023, sebuah kejadian di pagi hari saat berangkat kerja. Tidak ada yang aneh, semua berjalan normal seperti biasa. Menunggu kereta, memilih tempat duduk yang paling nyaman (Rute Jakarta Kota-Bogor selalu sepi), mendekati pintu, supaya pas keluar bisa duluan dan gak kaget pas ada yang masuk main dorong, eh gak deh. Itu buat yang arah berlawanan (rutenya) hehe.😂

💃 Perjalanan yang selalu sama, tapi gak mendetail karena biasanya aku memilih buat "tidur ayam". Iyah, itu lho tidur dimana posisi matanya aja yang merem, tapi nyawa masih di badan, gak terbang kemana-mana, walaupun sesekali sempet mimpi hehe. Itu berlaku kalau kurang tidur dan kelelahan (pulang kerja). 👉👈👀

Tadi pagi lagi..
Ada seorang perempuan memakai baju panjang, mungkin aku sebut saja trandnya "gamis"
So.. aku juga pakai baju itu kok, sekilas gada yang salah, mau pakai baju apa pun itu terserah orang-orangnya. Selagi nyaman dan sopan..So.so aja kan.👚🥼
Tapi yang agak sedikit distrub itu, pakaianya terlalu panjang. That my opinion, dimana aku turun dari kereta menaiki 2 anak tangga agak keribetan, karena posisi jalan aku di depannya persis si mbaknya. Jaga jarak (pasti), khawatir nginjek kan jadi kemana-mana ntar. 👀👻

Aku milih jalan yang lega, pindah-pindah posisi kanan-kiri dan begitu, karena semua orang naik dan turun otomatis jalan jadi lebih sempit. Eh si mbaknya berjalan dengan santai, mungkin baginya (bagi dia) gak ada masalah, tapi kaya aku ini yang jalannya cepet, jadi canggung banget. Kesel si nggak, tapi bahaya dari "aktivitas manusia di public area" macam kereta ini lho yang bakal menimbulkan ke "gregetan" para pencari cuan yang buru-buru banget buat ngejar jam tayang, eh jam absen maksudnya. 🕙🕗


Aku sih bukan tipikal orang yang gambang nyeletuk di tempat umum, apalagi ke orang yang gak aku kenal. Sekalipun aku mengutarakan keberatan, tapi aku masih bisa nyimpen lah. Eh tadi terwakilkan donk sama Ibu-ibu di sebelah aku yang jalannya ternyata juga cepet. Ketemulah sama mbak yang ini. Si ibuk langsung ngomong sendiri "Duh bajunya nyapu lantai itu..Bajunya...bajunyaaa"..
Gak tau lagi ngomong apaan..tapi emang bener, dari deket ngeri ke injek. 

Dari jauh tampak menjeda langkah kaki orang di belakangnya. 
So..so itu menurut aku cukup menggangu orang lain. Aku aja yang pakai gamis gini kadang hati-hati banget jalannya, ya naik-turun keretanya ampe dipegang supaya gak menghalangi area jalan (kainnya kemana-mana). Eh ada juga yang tipikal kaya mbaknya ini, hikhik.. Gapapa lah yah aku cerita dikit di blog sendiri. 



Sayang gitu kalau dilupain :😇💨💥💣 Semoga bisa lebih hati-hati ya teman-teman. Selain untuk diri sendiri, kita juga harus aware sama keberadaan orang lain yang sama-sama lagi berjuang nih hehe.

Posting Komentar

0 Komentar

Comments